Imbalan Bunga bagi Wajib Pajak

Wajib Pajak akan mendapatkan imbalan bunga dalam hal sebagai berikut :

  1. Keterlambatan pengembalian kelebihan pembayaran pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (3) Undang-Undang KUP;
  2. Keterlambatan penerbitan Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17B ayat (3) Undang-Undang KUP;
  3. Kelebihan pembayaran pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17B ayat (4) Undang-Undang KUP;
  4. Kelebihan pembayaran pajak karena pengajuan keberatan, permohonan banding, atau permohonan peninjauan kembali dikabulkan sebagian atau seluruhnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27A ayat (1) Undang-Undang KUP;
  5. Kelebihan pembayaran pajak karena Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Pengurangan Ketetapan Pajak atau Surat Keputusan Pembatalan Ketetapan Pajak atas surat ketetapan pajak atau Surat Tagihan Pajak mengabulkan sebagian atau seluruhnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27A ayat (1a) Undang-Undang KUP; atau
  6. Kelebihan pembayaran sanksi administrasi berupa denda Pasal 14 ayat (4) dan/atau bunga Pasal 19 ayat (1) karena Surat Keputusan Pengurangan Sanksi Administrasi atau Surat Keputusan Penghapusan Sanksi Administrasi sebagai akibat diterbitkan Surat Keputusan Keberatan, Putusan Banding, atau Putusan Peninjauan Kembali yang mengabulkan sebagian atau seluruhnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27A ayat (2) Undang-Undang KUP.

Dari sekian banyak hal yang dapat menyebabkan imbalan bunga, ternyata ada sesuatu yang menurut penulis menarik untuk didalami atau sekedar diketahui yaitu ketentuan imbalan bunga bagi Wajib Pajak dalam hal pengajuan keberatan, permohonan banding, atau permohonan peninjauan kembali dikabulkan sebagian atau seluruhnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27A ayat (1) Undang-Undang KUP, menurut penulis cukup menarik untuk diketahui, karena ternyata tidak semua Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar (SKPKB) atau Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Tambahan (SKPKBT) yang pengajuan keberatan, permohonan banding, atau permohonan peninjauan kembali dikabulkan sebagian atau seluruhnya bisa mendapat imbalan bunga, walaupun Wajib Pajak sebelum pengajuan keberatan/banding telah melunasi jumlah pajak yang harus dibayar dalam SKPKB atau SKPKBT. Sehingga pertanyaan yang muncul adalah dalam hal putusan keberatan/banding apakah sebenarnya imbalan bunga dapat diberikan?

Berikut bunyi Pasal  27A Pasal (1) UU KUP yang memuat ketentuan imbalan bunga sehubungan pengajuan keberatan/banding :

”Apabila pengajuan keberatan, permohonan banding, atau permohonan peninjauan kembali dikabulkan sebagian atau seluruhnya, selama pajak yang masih harus dibayar sebagaimana dimaksud dalam Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar, Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Tambahan, Surat Ketetapan Pajak Nihil, dan Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar yang telah dibayar menyebabkan kelebihan pembayaran pajak, kelebihan pembayaran dimaksud dikembalikan dengan ditambah imbalan bunga sebesar 2% (dua persen) per bulan untuk paling lama 24 (dua puluh empat) bulan dengan ketentuan sebagai berikut…”

Jadi terdapat empat SKP yang mendapat imbalan bunga apabila pengajuan keberatan/banding dikabulkan yaitu SKPKB, SKPKBT, SKPN dan SKPLB. Dari empat SKP ini semua menarik untuk diketahui dua diantaranya yaitu imbalan bunga atas SKPN dan SKPLB telah dibahas dalam tulisan terdahulu yang berjudul : Imbalan Bunga Berdasarkan Pasal 27A UU Nomor 16 Tahun 2009 tentang KUP.

Penjabaran dari ketentuan Pasal 27 A UU KUP  terdapat dalam Pasal 24  Peraturan Pemerintah No. 80  Tahun 2007 tentang Tata Cara Pelaksanaan Hak Dan Kewajiban Perpajakan Berdasarkan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 Tentang Ketentuan Umum Dan Tata Cara Perpajakan Sebagaimana Telah Beberapa Kali Diubah Terakhir Dengan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2007. Isi Pasal 24 PP No. 80 tahun 2007 ini kurang lebih sama dengan bunyi pasal 27A UU KUP, namun yang paling menarik adalah bunyi Pasal 24 Ayat (5) PP No. 80 tahun 2007 hal pengecualian pemberian imbalan bunga sebagai berikut :

Pasal 24  (5) PP No. 80  Tahun 2007

“(5). Imbalan bunga sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak diberikan terhadap :

  1. kelebihan pembayaran akibat Surat Keputusan Keberatan, Putusan Banding, atau Putusan Peninjauan kembali atas Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar atau Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Tambahan yang seluruhnya disetujui dalam Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan dan telah dibayar sebelum mengajukan keberatan.
  2. kelebihan pembayaran akibat Surat Keputusan Keberatan, Putusan Banding, atau Putusan Peninjauan Kembali atas sebagian jumlah pajak yang tercantum dalam Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar atau Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Tambahan yang tidak disetujui dalam Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan, namun dibayar sebelum pengajuan keberatan, permohonan banding, atau permohonan peninjauan kembali, atau sebelum diterbitkan Surat Keputusan Keberatan, Putusan Banding, atau Putusan Peninjauan Kembali.”

penjelasan Pasal 24 ayat (5) menyebutkan adanya pengecualian tersebut adalah untuk mencegah adanya kemungkinan Wajib Pajak memperoleh imbalan bunga yang seharusnya tidak diterima sehubungan dengan pengajuan keberatan, permohonan banding, atau permohonan peninjauan kembali seperti misalnya : WP sengaja menyimpan uangnya dalam bentuk kelebihan pembayaran pajak dengan harapan agar mendapatkan imbalan bunga sebesar 2% perbulan.

Contoh 1:

Untuk tahun pajak 2008, terhadap PT A diterbitkan Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar (SKPKB) dengan jumlah pajak yang masih harus dibayar sebesar Rp 1.000.000.000,00. Dalam Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan, Wajib Pajak menyetujui pajak yang masih harus dibayar sebesar Rp 1.000.000.000,00, dan telah melunasi seluruh SKPKB tersebut sebesar Rp 1.000.000.000,00. Namun Wajib Pajak kemudian mengajukan keberatan atas surat ketetapan pajak tersebut. Atas keberatan Wajib Pajak, Direktur Jenderal Pajak menerbitkan Surat Keputusan Keberatan dengan menolak permohonan Wajib Pajak sehingga jumlah pajak yang masih harus dibayar tetap sebesar Rp 1.000.000.000,00. Wajib Pajak kemudian mengajukan banding atas Keputusan Keberatan tersebut. Atas banding Wajib Pajak, Pengadilan Pajak mengabulkan sebagian permohonan Wajib Pajak sehingga jumlah pajak yang masih harus dibayar menjadi sebesar Rp 700.000.000,00. Dalam hal ini, Wajib Pajak memperoleh kelebihan pembayaran pajak sebesar Rp 300.000.000,00 (Rp 1.000.000.000,00-Rp 700.000.000,00). Berdasarkan ketentuan pada ayat ini, atas kelebihan pembayaran pajak sebesar Rp 300.000.000,00 tidak diberikan imbalan bunga.

Contoh kasus diatas dapat digambarkan sebagai berikut :

Setuju                          : —————————     100% SKP = Rp 1 M

Pelunasan SKPKB   : —————————     100% SKP = Rp 1 M

Putusan Banding     : ——————                    mengabulkan 300 jt, sisa SKPKB = Rp 700 jt

Lebih bayar              :                               ———      Lebih bayar = Rp 300 jt

Contoh 2:

Untuk tahun pajak 2008, terhadap PT A diterbitkan Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar (SKPKB) dengan jumlah pajak yang masih harus dibayar sebesar Rp 1.000.000.000,00. Dalam Pembahasan Akhir Hasil Pemeriksaan, Wajib Pajak hanya menyetujui pajak yang masih harus dibayar sebesar Rp 200.000.000,00, akan tetapi Wajib Pajak telah melunasi seluruh SKPKB tersebut sebesar Rp 1.000.000.000,00 dan kemudian mengajukan keberatan atas koreksi lainnya. Direktur Jenderal Pajak menerbitkan Surat Keputusan Keberatan dengan jumlah pajak yang masih harus dibayar menjadi sebesar Rp 600.000.000,00. Dalam hal ini, Wajib Pajak memperoleh kelebihan pembayaran pajak sebesar Rp 400.000.000,00 (Rp 1.000.000.000,00-Rp600.000.000,00). Berdasarkan ketentuan pada ayat ini atas kelebihan pembayaran pajak Rp 400.000.000,00 tidak diberikan imbalan bunga.

Contoh kasus diatas dapat digambarkan sebagai berikut : SKPKB Rp 1 M

Setuju                          : ——-                                      20% SKP = Rp 200 jt

Pelunasan SKPKB   : —————————     100% SKP = Rp 1 M

Putusan Banding     : —————-                       mengabulkan 400 jt, sisa SKPKB = Rp 600 jt

Lebih bayar               :                           ———-      Lebih bayar = Rp 400 jt

Apabila contoh nomor dua tadi sedikit diubah, misalnya wajib pajak hanya membayar sejumlah yang dia setujui dalam pembahasan akhir pemeriksaan yaitu sebesar Rp 200 juta, maka dapat digambarkan sebagai berikut :

Contoh kasus diatas dapat digambarkan sebagai berikut : SKPKB Rp 1 M

Setuju                             : ——-                                 20% SKP = Rp 200 jt

Pelunasan SKPKB       : ——-                                20 % SKP = Rp 200 jt

Putusan Banding        : —————-                  mengabulkan 400 jt, sisa SKPKB = Rp 600 jt

Lebih bayar                  :            ———                   kurang bayar = 600-200 = Rp 400 jt

Karena masih kurang bayar sudah tentu tidak mendapatkan imbalan bunga.

Selanjutnya pabila contoh nomor dua tadi sedikit diubah lagi, misalnya wajib pajak hanya membayar sejumlah yang dia setujui dalam pembahasan akhir pemeriksaan yaitu sebesar Rp 200 juta dan ternyata putusan keberatan/banding mengabulkan sebagian besar keberatan/banding WP yaitu misal Rp 950 juta sehingga sisa SKPKB menjadi Rp 50 jt saja, maka kejadiannya dapat digambarkan sebagai berikut

Contoh kasus diatas dapat digambarkan sebagai berikut : SKPKB Rp 1 M

Setuju                              : ——-                              20% SKP = Rp 200 jt

Pelunasan SKPKB       : ——-                              20 % SKP = Rp 200 jt

Putusan Banding         : —                                     mengabulkan 950 jt, sisa SKPKB = Rp 50 jt

Lebih bayar                  : ——-                          lebih bayar = 200 – 50 = Rp 150 jt

Untuk kasus terakhir ini menurut penulis Wajib Pajak berhak mendapatkan imbalan bunga sebesar 2% perbulan dikali Rp 150 Juta dikali jumlah bulan sejak pelunasan SKP sampai dengan tanggal putusan keberatan/banding diterbitkan.

Demikian mudah-mudah bisa menambah wawasan, salam.

About these ads

Tinggalkan komentar

Filed under Tax Looks

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s